Kisah Jenderal TNI Temukan Death Letter Box, Sistem Komunikasi Gerilyawan Komunis

Riezky Maulana
.
Sabtu, 10 September 2022 | 15:57 WIB
Ilustrasi anggota Kopassus (Foto: Ist)

PGRS/Paraku merupakan sayap bersenjata di bawah naungan North Kalimantan Communist Party (NKCP). NKCP dibentuk pada 19 September 1971 di bawah pimpinan Wen Min Chyuan dari sebuah organisasi bernama Organisasi Komunis Sarawak. 

Death Letter Box ini menurut Hendro merupakan sistem komunikasi yang digunakan pasukan gerilya. Yakni berupa kurir membawa pesan dari satuan induk untuk satuan induk yang lainnya.

Selanjutnya, kurir akan meletakkan suratnya dalam tanahz dan diambil kurir lainnya yang akan datang ke tempat sesuai kesepakatan.

Pasukan bergerak ratusan kilometer jalan kaki di tengah hutan rimba. Di saat di mana bahkan ketika siang hari tidak tidak bisa melihat matahari karena tertutup oleh pohon yang besar.  

"Pak Wismoyo jalan kaki dalam keadaan puasa. Karena itu aneh dia bisa menemukan satu tempat yang digali kemudian ditemukan surat. Karena itu bisa terbongkar komunikasi antar satuan PGRS-Paraku. Itu komunikasi pasukan klandestin, awalnya dari penemuan Kapten Wismoyo Arismunandar,” ujarnya dilansir dari iNewsKalbar.id.
 

Editor : Miftahudin

Follow Berita iNews Tegal di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini