Seperti kisah Surat Al-Baqarah, 5 Sapi Merah Sempurna Gemparkan Isreal

Muhaimin
.
Kamis, 29 September 2022 | 06:41 WIB
Seperti kisah surat Al-Baqarah, 5 sapi merah sempurna gemparkan Israel. (Foto: DOK.iNews.id)

JAKARTA, iNewsTegal.id Seperti kisah surat Al-Baqarah, 5 sapi merah sempurna gemparkan Israel. Lima sapi betina merah sempurna dari sebuah peternakan di Texas, Amerika Serikat (AS) tiba di Israel.

Kelimanya ini dianggap sebagai hewan yang mirip dalam kisah di dalam Al-Qur'an Surah Al-Baqarah dan Taurat. Menurut otoritas Yahudi di Israel, kelima sapi merah sempurna itu diperlukan untuk pemurnian ritual mereka yang telah menyentuh mayat. 

Mereka tiba Kamis pekan lalu, saat Temple Institute melanjutkan persiapan untuk meletakkan batu bagi pembangunan Kuil Ketiga di Yerusalem. Temple Institute menjelaskan sapi dara atau perawan semuanya berusia di bawah satu tahun. 

Jika mereka tetap 100% merah dan menghindari noda yang akan mendiskualifikasi mereka, mereka masing-masing akan memenuhi syarat untuk digunakan untuk membuat abu yang disyaratkan oleh hukum Yahudi untuk memurnikan mereka yang telah berhubungan dengan mayat.

Tingkat pemurnian ini akan diperlukanguna memungkinkan kohanim (pendeta) untuk melakukan pekerjaan mereka di kuil masa depan. Sapi-sapi yang berharga itu segera diangkut ke Haifa di mana mereka akan dikarantina selama tidak kurang dari tujuh hari, sesuai dengan peraturan Otoritas Veteriner Israel. 

Setelah karantina, mereka akan dilepaskan ke dua lokasi terpisah di Israel, salah satunya akan dibuka untuk umum. Sapi dara akan diberi makan dan dirawat di lokasi tersebut sampai mereka dapat disembelih dan dijadikan abu sejak tahun ketiga dan seterusnya. 

Sapi-sapi itu ditemukan dan dibawa ke Israel dengan bantuan organisasi Boneh Israel, yang melibatkan orang Yahudi dan Kristen. Byron Stinson, seorang peternak Texas dan penggalang dana serta penasihat organisasi, memelihara ternak. 

Sapi dara disambut dengan upacara di Bandara Ben-Gurion. Pejabat Temple Institute Rabi Chanan Kupietzky, Rabi Tzachi Mamo, Rabi Yisrael Ariel dan Rabi Azaria Ariel berpartisipasi dalam upacara tersebut, bersama Stinson dan direktur jenderal Kementerian Warisan dan Yerusalem Netanel Isaac. 

“Saya tidak berniat melakukan ini, tetapi saat ini, saya mungkin adalah pemburu sapi dara merah terbaik di Texas,” kata Stinson kepada Israel365 News,yang dilansir Jerusalem Post, Selasa (27/9/2022).

“Alkitab mengatakan untuk membawa sapi merah untuk menyucikan Israel, dan saya mungkin tidak memahaminya, tetapi saya hanya melakukan apa yang dikatakan Alkitab. Nubuatan itu menjadi kenyataan, dan orang-orang Yahudi kembali ke Israel,” imbuh Stinson. 

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini